ROH PEMBELAJARAN GEOGRAFI ADALAH STUDI LAPANGAN

ROH PEMBELAJARAN GEOGRAFI

ADALAH STUDI LAPANGAN

OLEH : MBAK SOFIE ( SMA N 1 KRETEK, BANTUL)

Geografi merupakan istilah yang dikenal sejak lama. Dalam dunia perdagangan, militer, dan politik, istilah itu sering digunakan dan telah dikenal sejak lama. Namun, sebagai “disiplin ilmu dan mata pelajaran” bidang itu masih dianggap kurang populer.

Kekurang populeran itu terjadi karena sistem pembelajaran dalam pendidikan persekolahan masih menempatkan bidang ini secara kurang proporsional.

Dalam kurikulum sekolah, pada masa itu geografi diberi nama ilmu bumi sehingga obyek yang dikaji terfokus pada fenomena alam, sementara kajian fenomena manusia kurang mendapat perhatian yang seimbang.

Setelah nama ilmu bumi menjadi geografi terjadi kecenderungan yang berbalik. Kajian geografi cenderung mengarah pada fenomena manusia sebagai kajian utama, sedang fenomena alam sebagai pendukungnya. Kecenderungan itu dapat dicermati dari pandangan umum, bahwa istilah geografi hampir identik dengan kependudukan. Oleh karena itu kerja  pembelajaran kedepan perlu mengembalikan pada jati dirinya, yaitu menempatkan fenomena alam dan fenomena manusia serta hubungan timbal balik keduanya secara proporsional. Keproporsionalan itu menjadi penting agar kedudukan dan fungsi bidang geografi ini dapat ditempatkan secara tepat sesuai dengan hakekat dan ruang lingkupnya.

Dewasa ini menjadi kesan umum, bahwa geografi dipandang sebagai ilmu pengetahuan yang bertugas untuk menghafalkan fenomena geosfer, seperti nama kota, daerah, pulau, sungai, jumlah penduduk, hasil tambang, produk pertanian, dan lain sebagainya yang perlu diketahui siswa diluar kepala.

Nuansa pembelajaran seperti itu bukan hanya tidak menarik, tetapi juga menyebabkan bidang geografi sebagai bidang disiplin ilmu tidak dapat berkembang secara optimal baik secara teoritis maupun secara praktis. Penyajian pelajaran geografi yang sifatnya monoton, baik dari segi pemilihan metode maupun situasi dan kondisi dalam kelas juga berpengaruh pada kurang minat dan motivasi belajar siswa yang pada akhirnya berpengaruh pada pencapaian prestasi yang kurang maksimal.

Ada kemungkinan besar sebagai pembelajaran di kelas berlangsung wajar tetapi sesungguhnya membosankan, ada kemungkinan materi yang diberikan dari “sananya’ sudah begitu tapi masih perlu dikaitkan dengan kehidupan sehari-hari anak didik kita agar menjadi bermakna. Ada kemungkinan juga cara mengajar sudah benar tapi sesungguhnya siswa ingin cara-cara yang bervariasi dan bukan yang itu-itu melulu. Mungkin banyak murid yang sebenarnya cerdas tapi ditengah-tengah lingkungan yang kurang mendukung.

Masalah lain adalah bahwa pendekatan dalam proses pembelajaran masih terlalu didominasi peran guru (teacher centered). Guru lebih banyak menempatkan peserta didik sebagai objek dan bukan sebagai subjek didik. Pendidikan kita kurang memberikan kesempatan kepada peserta didik dalam berbagai mata pelajaran, untuk mengembangkan kemampuan berpikir holistik (menyeluruh), kreatif, objektif, dan logis. Kegiatan pembelajaran selama ini hanya berlangsung di ruang-ruang kelas dengan memanfaatkan sumber pembelajaran yang monoton, dan belum memanfaatkan kegiatan di luar kelas (outdoor activities), sehingga guru mengalami kesulitan melaksanakan kegiatan pembelajaran yang bervariasi. Akibatnya pembelajaran geografi berlangsung kaku dan formal. Menyikapi kondisi tersebut, perlu disimak pernyataan Paulo Freire (Muhammad Idrus, 2005: 161) yang mengatakan bahwa every place is a school, every one is teacher. Artinya bahwa setiap orang adalah guru, guru bisa siapa saja, dimana saja, serta hadir kapan saja, tanpa batas ruang, waktu, kondisi apapun. Dengan demikian siapa saja dapat menjadi guru dan pembelajaran tidak harus berlangsung di dalam kelas, sebab setiap tempat dapat menjadi tempat untuk belajar. Konsep Paulo Freire sangat tepat bila dihubungkan dengan metode outdoor activities. Outdoor activities dapat menjadi salah satu alternatif bagi pengayaan sumber pembelajaran.

Ada kecenderungan dewasa ini untuk kembali pada pemikiran bahwa anak akan belajar lebih baik jika lingkungan diciptakan alamiah. Belajar akan lebih bermakna jika anak mengalami apa yang dipelajarinya, bukan mengetahuinya. Pembelajaran yang berorientasi pada penguasaan materi terbukti berhasil dalam kompetisi menggingat jangka pendek tetapi gagal dalam membekali anak memecahkan persoalan dalam kehidupan jangka panjang

Pendekatan kontektual (Contextual Teaching and Learning /CTL) merupakan konsep belajar yang membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkan dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka sebagai anggota keluarga dan masyarakat. Dengan konsep itu, hasil pembelajaran diharapkan lebih bermakna bagi siswa. Proses pembelajaran berlangsung alamiah dalam bentuk kegiatan siswa bekerja dan mengalami, bukan mentransfer pengetahuan dari guru ke siswa. Strategi pembelajaran lebih dipentingkan daripada hasil.

Dalam buku petunjuk teknis pengembangan silabus dari BSNP dicantumkan tentang karakteristik pelajaran geografi. Berdasarkan struktur keilmuannya geografi adalah disiplin ilmu yang mengkaji tentang fenomena permukaan bumi atau geosfer. Apabila diibaratkan geografi sebagai pohon ilmu, maka sebagai akar-akarnya adalah atmosfer, litosfer, hidrosfer, biosfer, dan antroposfer, sedang yang menjadi cabang-cabangnya adalah geografi fisik dan geografi manusia. Sedangkan ruang lingkup materi geografi mempelajari tentang lokasi, hubungan keruangan, karakter wilayah dan perubahan permukaan bumi. Untuk mencapai kompetensi belajar tersebut perlu dikembangkan melalui strategi, pendekatan, dan metode pembelajaran yang efektif dan menyenangkan. Siswa perlu mendapatkan pengalaman yang bermakna, tahan lama serta bukan merupakan sesuatu yang sifatnya verbalisme. Pembelajaran akan lebih bermakna kalau siswa berinteraksi langsung dengan sumber belajar yang ada di lingkungannya. Pengalaman belajar dilakukan para siswa di dalam kelas maupun di luar kelas, dapat juga merupakan suatu kegiatan fisik maupun mental dalam berinteraksi dengan bahan ajar dan sumber belajar. Intinya bahwa roh dari pembelajaran Geografi adalah

“STUDI LAPANGAN”

Sudahkah para guru Gografi melaksanakannya??

DAFTAR PUSTAKA

–         BSNP(2007), Petunjuk teknis pengembangan silabus dan contoh model  mata pelajaran Geografi SMA/Ma, Jakarta, Depdiknas.

–         Depdiknas (2003). Pendekatan kontekstual. Jakarta. Depdiknas

–         Dryden, Gordon & Jeannette Vos (2004). The learning revolution (Revolusi Cara Belajar). Bandung: Penerbit Kaifa

–         Hamalik, Oemar. (1982). Media Pendidikan. Bandung : Alumni

–         Muhammad Idrus, 2005. Carut marut dunia pendidikan. Jurnal Social.     Volume 2, Nomor 2 Desember 2005

3 Tanggapan

  1. OK .. it’s a good start. Happy blogging ..

  2. it’s good idea!!!

  3. ASSALAMU’ALAIKUM W. W.

    Fakultas Geografi UGM proudly presents:
    GEOGRAPHY STUDENTS CREATIVITIES WEEK TINGKAT NASIONAL
    Lomba Karya Tulis Ilmiah || Debate Competition || Speech Contest
    TEMA : PEMUDA INDONESIA MENCERDASI BENCANA

    TANGGAL PELAKSANAAN : 29 – 30 OKTOBER 2011

    Terbuka untuk semua pelajar SMA , IPA maupun IPS😀

    FASILITAS
    Sertifikat, Co-card, Pin, Block note & Bolpoin, Makan dan Snack

    Contact Person :
    Adlan (085246224403)
    Malindo (085725822045)
    Gerry (08568457512 )

    MONGGO: http://gesture-ugm.blogspot.com/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: